thumbnail
biography other

Frank Sinatra

Francis Albert Sinatra



Biografi

Lahir di Hoboken, New Jersey, pada tanggal 12 Desember 1915, Frank Sinatra menjadi terkenal menyanyikan nomor big band. Pada tahun '40 dan '50-an, ia memiliki deretan lagu hit dan album juga muncul dalam puluhan film, memenangkan Oscar untuk From Here to Eternity. Dia meninggalkan sebuah katalog besar dari pekerjaan yang meliputi lagu-lagu ikonik seperti "Love and Marriage" dan "New York, New York."

Perjalanan Hidup

Francis Albert "Frank" Sinatra yang lahir 12 Desember 1915, di Hoboken, New Jersey. Satu-satunya anak dari imigran Sisilia, Sinatra remaja memutuskan untuk menjadi seorang penyanyi setelah menonton Bing Crosby tampil. Ia drop out dari sekolah tinggi, di mana dia adalah anggota dari glee club, dan mulai bernyanyi di klub malam setempat. Pemaparan radio membawa perhatian terhadap pemimpin band Harry James , dengan siapa Sinatra membuat rekaman pertamanya, termasuk "All or Nothing at All." Pada tahun 1940, Tommy Dorsey mengundang Sinatra untuk bergabung dengan band-nya. Setelah dua tahun dari chart-topping sukses dengan Dorsey, Sinatra memutuskan untuk memulai solo karir.



Solo Karir

Antara 1943 dan 1946, karir solo Sinatra berkembang sebagai penyanyi dan memetakan 17 Top 10 single yang berbeda. Massa dari bobby-soxer penggemar Sinatra tertarik dengan bariton mimpinya itu membuatnya mendapatkan julukan seperti "The Voice" dan "The Sultan of Swoon." "Ini adalah tahun-tahun perang, dan ada kesepian yang hebat," kenang Sinatra, yang layak untuk layanan militer karena gendang telinga tertusuk. "Saya adalah anak laki-laki di setiap sudut toko obat yang telah pergi, dirancang untuk perang Itu saja.."

Sinatra membuat debut film aktingnya pada tahun 1943, dalam Higher and Higher  Pada tahun 1945, ia memenangkan Academy Award khusus untuk The House I Live In, 10 menit film pendek yang dibuat untuk mempromosikan toleransi rasial dan agama di depan rumah. Popularitas Sinatra mulai meluncur pada tahun-tahun sesudah perang, bagaimanapun, menyebabkan hilangnya rekaman dan kontrak film di awal 1950-an. Pada tahun 1953, ia membuat kemenangan kembali, memenangkan Oscar untuk perannya dari Italia-Amerika tentara Maggio di From Here to Eternity. Meskipun ini adalah pertama non-bernyanyi peran, Sinatra cepat menemukan outlet vokal ketika ia menerima kontrak rekaman baru dengan Capitol Records pada tahun yang sama. Dalam musiknya, yang Sinatra tahun 1950-an membawa suara lebih matang dengan infleksi jazzier dalam suaranya.

Setelah kembali ketenaran, Sinatra menikmati kesuksesan di kedua film dan musik selama bertahun-tahun yang akan datang. Dia menerima pujian kritis untuk penampilannya dalam film asli dari The Manchurian Candidate (1962) dan nominasi Academy Award untuk karyanya dalam The Man with the Golden Arm (1955). Sementara itu, ia masih mencatat Top 10 single. Ketika penjualan rekornya mulai mencelupkan pada akhir tahun 1950-an, Sinatra meninggalkan Capitol untuk mendirikan label rekaman sendiri, Reprise. Dalam kaitannya dengan Warner Bros, yang kemudian dibeli Reprise, Sinatra juga mendirikan film sendiri perusahaan produksi independen, Artanis.

"Rat Pack"

Pada pertengahan 1960-an, Sinatra kembali di atas lagi. Ia menerima Grammy Lifetime Achievement Award dan judul tahun 1965 Newport Jazz Festival dengan Count Basie Orchestra 's. Periode ini juga menandai debut Las Vegas-nya, di mana ia melanjutkan selama bertahun-tahun sebagai atraksi utama di Caesars Palace. Sebagai anggota pendiri dari "Rat Pack," bersama Sammy Davis Jr , Dean Martin , Peter Lawford dan Joey Bishop , Sinatra datang untuk melambangkan keras-minum, main perempuan,perjudian raksasa - gambar terus diperkuat oleh pers populer dan album sendiri Sinatra. Dengan tepi yang modern dan kelas abadi, belum lagi hits seperti ikon 1.968 s "My Way," bahkan pemuda radikal harus membayar haknya Sinatra. Seperti Jim Morrison dari The Doors pernah berkata, "Tidak ada yang bisa menyentuhnya."


Setelah pensiun singkat pada awal tahun 1970, Sinatra kembali ke dunia musik dengan album "Ol 'Blue Eyes Is Back" (1973) dan juga menjadi lebih aktif secara politik. Setelah pertama kali mengunjungi Gedung Putih pada tahun 1944 saat berkampanye untuk Franklin D. Roosevelt dalam upaya untuk masa jabatan keempat di kantor, bekerja penuh semangat untuk Sinatra John F. Kennedy pemilu 's pada tahun 1960 dan kemudian diawasi gala perdana JFK di Washington. Hubungan antara keduanya memburuk, bagaimanapun, setelah presiden membatalkan kunjungan akhir pekan ke rumah Sinatra karena koneksi penyanyi untuk mafia Chicago bos Sam Giancana . Pada tahun 1970, Sinatra telah meninggalkan Demokrat dan memeluk Partai Republik, mendukung pertama Richard Nixon dan kemudian teman dekatnyanya Ronald Reagan , yang mempresentasikan Sinatra dengan Presidential Medal of Freedom, penghargaan tertinggi sipil negara, pada tahun 1985.

Pernikahan

Frank Sinatra menikahi kekasih masa kecilnya, Nancy Barbato, pada tahun 1939. Mereka memiliki tiga anak bersama sebelum pernikahan mereka terurai di akhir 1940-an. Pada tahun 1951, Sinatra menikah dengan aktris Ava Gardner, setelah mereka berpisah, Sinatra menikah lagi untuk ketiga kalinya, ke Mia Farrow pada tahun 1966. Serikat itu juga, berakhir dengan perceraian, dan Sinatra menikah untuk keempat kalinya dan terakhir pada tahun 1976 kepada Barbara Blakely Marx, janda dari komedian Zeppo Marx. Kedua tetap bersama-sama sampai kematian Sinatra lebih dari 20 tahun kemudian.





Akhir Hidup

Penyanyi Frank Sinatra meninggal pada usia 82 di West Hollywood (California, AS), 14 Mei 1998, karena serangan jantung.

Sinatra mulai menunjukkan tanda-tanda demensia di tahun terakhir. Setelah serangan jantung pada Februari 1997, tidak ada lagi penampilan publik. Setelah menderita serangan jantung, ia meninggal pada pukul 10:50 pada tanggal 14 Mei 1998, di Cedars-Sinai Medical Center, bersama istrinya Barbara sisinya. Kata-kata terakhir Sinatra, diucapkan setelah Barbara mendorongnya untuk "melawan", dimana "Aku kehilangan".

Penyebab resmi kematian terdaftar sebagai komplikasi dari demensia, penyakit jantung, dan kanker ginjal dan kandung kemih. Kematiannya dikonfirmasi oleh keluarga pada situs web mereka dengan pernyataan disertai dengan rekaman versi "Softly As I Leave You". Malam berikutnya, lampu-lampu Strip di Las Vegas padam selama sepuluh menit untuk menghormatinya, dan lampu-lampu Empire State Building di New York menyala biru.

Presiden Bill Clinton memuji Sinatra, mengatakan ia telah berhasil "untuk menghargai pada tingkat pribadi apa yang jutaan orang telah dihargai dari jauh."

Pada tanggal 20 Mei 1998 pemakaman terjadi di Church of the Good Shepherd di Beverly Hills, dengan 400 orang. Gregory Peck, Tony Bennett dan Frank Sinatra Jr ditujukan penonton, di antaranya Jill St John, Tom Selleck, Joey Bishop, Faye Dunaway, Tony Curtis, Liza Minnelli, Kirk Douglas, Robert Wagner, Don Rickles, Nancy Reagan, Angie Dickinson dan Jack Nicholson. Pada hari yang sama ada sebuah upacara pribadi di St Theresa Gereja Katolik di Palm Springs, sebelum Sinatra dimakamkan di samping orang tuanya di bagian B-8 dari Desert Memorial Park di Cathedral City (California), sebuah pemakaman yang tenang pada Ramon Road, di perbatasan Cathedral City dan Rancho Mirage, dekat peternakan yang terkenal terletak di Paseo de Frank Sinatra dikelilingi oleh pohon-pohon.Teman dekat-Nya Jilly Rizzo dimakamkan di pemakaman di dekatnya yang sama.

Legenda mengatakan bahwa Sinatra dimakamkan dalam setelan biru dengan sebotol Jack Daniel dan koin hadiah dari putrinya Tina, bersama dengan kartu yang bertuliskan "Sweet dreams, Dad - look me up." Kata-kata "The Best Is Yet to Come" yang tercetak di batu nisannya.