thumbnail
fotografi pendidikan software

CameraSim - Simulator untuk mempelajari kamera DSLR


Petunjuk penggunaan:
1. Atur dan sesuaikan di pengaturan dengan selera anda. Baik itu ISO, Aperture ataupun shutternya.
2. Jika sudah siap, klik tombol lingkaran disisi kanan yang bertuliskan "Snap Photo".
3. Anda akan melihat bagaimana hasil foto anda. ^_^ selamat mencoba.




SLR Kontrol:

Penerangan (Lighting)

Pencahayaan adalah penentu tunggal terbesar bagaimana kamera Anda harus ditetapkan. Dengan hanya beberapa pengecualian, Anda tidak pernah memiliki terlalu banyak cahaya. Gunakan slider ini untuk bereksperimen dengan berbagai kondisi pencahayaan indoor dan outdoor.

Jarak (Distance)

Gunakan slider ini untuk mensimulasikan seberapa dekat atau jauh Anda dalam kaitannya dengan subjek.

Panjang fokus (Focal length)

Pindah slider ini adalah sama dengan zoom masuk dan keluar dengan lensa Anda. A wide, zoom out pengaturan menciptakan kedalaman terbesar dari bidang (lebih banyak hal dalam fokus), sementara zoom menciptakan dangkal kedalaman-of-field (biasanya hanya subjek akan menjadi fokus).

Mode

Mode pemaparan dari SLR membiarkan Anda mengontrol satu pengaturan sementara kamera secara otomatis menyesuaikan lain. Dalam mode Prioritas Rana, Anda untuk mengatur kecepatan rana, sementara kamera mengatur aperture / f-stop. Dalam mode Aperture Priority, Anda mengatur aperture / f-stop sementara kamera mengatur kecepatan shutter. Mode Manual sepenuhnya manual-kau sendiri! Mengacu pada light meter kamera untuk membantu mendapatkan eksposur yang tepat. Meskipun setiap kamera SLR yang sebenarnya memiliki "sepenuhnya otomatis" mode, tidak ada satu di sini-apa kesenangannya?

ISO

ISO mengacu pada seberapa sensitif "film" akan ke cahaya yang masuk saat gambar bentak. High ISO pengaturan memungkinkan untuk kecepatan rana yang lebih cepat dalam cahaya rendah tetapi memperkenalkan gandum ke dalam gambar. Rendah pengaturan ISO menghasilkan gambar terbersih tetapi membutuhkan banyak cahaya. Umumnya, Anda akan ingin menggunakan pengaturan ISO terendah bahwa pencahayaan Anda akan memungkinkan.

Bukaan (Aperture)

Aperture, atau f-stop, mengacu pada seberapa besar lubang akan cahaya untuk melewati saat shutter terbuka dan gambar yang bentak. Nomor f rendah sesuai dengan lubang yang lebih besar. Yang penting untuk diingat adalah ini: semakin tinggi angka f, hal-hal yang lebih di depan dan di belakang subjek akan menjadi fokus, tapi lebih banyak cahaya Anda perlu. Semakin rendah angka f, hal-hal yang lebih di depan dan di belakang subjek akan keluar dari fokus, dan kurang cahaya Anda perlu.

Kecepatan rana (Shutter speed)

Kecepatan rana adalah berapa lama rana harus terbuka, memungkinkan cahaya ke kamera, untuk benar mengekspos gambar. Kecepatan rana memungkinkan Anda untuk "membekukan" aksi dalam foto, tetapi membutuhkan banyak cahaya. Kecepatan rana lebih lambat memungkinkan untuk menembak dengan cahaya kurang tapi dapat menimbulkan blur pada gambar.

Selamat simulasi!